Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Guru kelewat gaul

Oke gw mau curhat tentang gw sendiri ...

Gapapa kan? Gpp lah ya pokoknya #maksa
Masak orang lain mulu yang gw critain.

Kenapa gw kasih judul Guru kelewat gaul ? Ya gw sih ngerasa gt kayaknya topik yang gw angkat. Hanya saja ini masalah gaul bidang dandanan yang lebay  sih.


Dalam masa jadul gw yang dl masih pakek seragam merah putih, gw liat seorang guru biasanya day dreamingrambutnya dicepol. Seragam abu-abu tua dengan rok selutut. Pakek bedak yang kalo siang udah blepotan kemana-mana dan lipstik yang tiap 2 jam sekali musti dipoles lagi. Gambarnya kira-kira kayak apa lo cari aja di goggle gw g nemu!!

Hem jadi kebayang kalo jaman belanda dlu kartini ngajar dengan dandanan kayak apa ya?
Masak iya pakek sanggul dan jambul kayak yang digambarkan di lukisan? Berapa jam dandannya ??

Udah lah lupain, g nyampek pikiran gw, karena gw kagak idup di jaman itu makanya kagak ngerti hahaha



Oke agak modern dikit,,
Kini Guru dimata gw pas SMP. Tak jauh beda dengan SD. Cuman ya kira-kira 1 jengkal lebih maju lah. Rambut cepol sudah gak ada. Jangan tanya guru cowonya bagaimana. Ya gitu2 aja, g mungkin kan gw bilang pakek bedak? Ya lah, secara getoooohhh....

thn 2003 gw SMP. Gw masih inget pernah ada guru yang namanya gw lupa. Pokoknya beliau ngajar Fisika. Jaman itu adalah guru paling sexy disekolah gw. Masih muda walaupun sudah menikah.Orangnya pendek dengan rambut cepak, Berkaca mata. Kakinya selalu ditopang dengan pantopel hak tinggi. Bajunya agak ketat,rok selutut dengan belahan dibagian belakang.

Bangku gw saat SMP ada pas didepan meja guru. Mepet sama tembok. Pas depan mata kalau guru lagi duduk dibangku sembari mengedarkan pandangan mencari mangsa penjawab pertanyaan.. Saat jaman tersebut memang dalam satu kelas selalu ada saja KASTA bangku. Yang keliatan pinter selalu ditaruh didepan. Yang suka dandan, ngrumpi, idiot, stress, sarap putus, bla bla selalu ditengah dan khusus cowok baik yang level bandel, stres, gila ataupun pendiem selalu dibelakang. Sungguh kasta yang tidak adil bagi gw. Gw selalu minta pindah di zona hijau (deretan tengah) namun temen2 gw selalu maksa gw untuk berada di Zona merahphbbbbt.

Namun dibangku ini gw bisa lihat temen-temen cowo gw yang sedang mengalami masa upnormal (puber). Ketika lo ditanya guru BK " pelajaran apa yang  lo suka?" kebanyakan pasti bilang bahasa indonesia, sejarah ato apalah yang gak berhubungan dengan angka. Tapi temen gw waktu itu tidak. Mereka menjawab Fisika. Amazing bukan??

Diakhir ajaran gw tahu setelah memandingkan nilai gw dengan mereka yang mengaku "suka" fisika itu. Bukan suka pada pelajaranya, namun suka pada guru cantik yang sexy itu. Pantas saja setiap pelajaran mereka selalu punya alasan untuk membuat guru gw itu menulis dipapan tulis. cuma buat melihat beliau berdiri membelakangi mereka dengan belahan roknya itu.

Di SMA sudah agak gaul buat ukuran gw waktu itu. Guru wanita khususnya sudah pakek bedak dengan daya rekat yang kuat kayak lem tembok  Pakek eye shadow dengan warna natural dan eye liner. Tak ketinggalan juga lipstik merah merona yang setia menempel dibibir mereka. Namun tak ada yang bisa menarik perhatian gw.

Menginjak kelas 3 ada seorang guru PNS baru yang ngajar ditempat gw. Banyak siswa temen gw bilang dia gaul. Pandai dandan.
Masak iya?

Setelah gw kepoin memang dia salon rias manten sih. Tentu saja pandai dandanin orang. Tapi kalo dandanan beliau buat kesekolah? Wah menerut gw telalu berat. Entah berapa tebal alas bedak dan bedaknya. Trs warnanya kuning pengantin pula dan kelihatan pucat. Bukan menghakimi atau sirik sama beliau. Walaupun dandannya g cocok dengan selera gw, dia guru favorid gw. Bisa dandan sama nglatih teater serta nari jawa. Walaupun gw suka nari tapi gak pernah ikut exscol yang beliau bangun. Udak kelas 3 sih waktu itu dan banyak les, jadi gak ada waktu.

Nah sekarang gw,,
Pas  SMA dan kuliah teman gw bilang gw tomboy!
What?
Serius kagak (bagi gw).

Gw cuma mengadopsi gaya simple-sporty. Pengadopsian gaya gw bukan karena termakan majalah remaja kayak ker*n b*ken, An*ka Yess, aneka masakan ato sebangsanya. Alasan simple adalah gw tidak punya uang saku yang cukup buat beli peralatan dandan. Jangankan alat dandan, baju aja gw musti nabung 4 bulan baru dapet baju kaos harga 20 rebu. Udah mahal banget loh bagi gw kaos segitu.
Bedak? yak elah, bedak mah gw nebeng sama emak gw. Itupun bedak jaman bahula merek viv* seharga 500 perak itu loh.


Bedak Emak Jaman gw SMA

 Tapi kl pas jaman sekolah jarang bedakan sh karena sering kesiangan bangun rolling on the floor


Pas kuliah? Tambah semrawut, jangankan beli bedak, beli deodorant aja gw ogah. Bau badan, ye itu mah udah biasa. Mungkin karena 89% teman gw satu kelas cowo kucel maka gw ketularan malas ngrawat diri.

Gw rasa pepatah jaman kuliah


ANAK TEKNIK ITU BERANTAKAN

adalah sesuatu kalimat yang muncul dari mulut seseorang yang pernah mengalami jadi anak Teknik.
Jangankan ngrawat diri, mandi aja jaranglaughing. Waktu kita tersita karena mekatronik, kinematik, termodinamika, gambar teknik ukuran A0 dan rapido serta tak ketinggalan juga NONGKRONG. Yah untunglah barisan angka, logarimatma, gambar garis dan suhu yang entah dari mana asalnya tidak membuat rambut kami botak. Yah paling-paling cuma membuat wajah kami berkerut dan kembali ceria saat melihat nilai KRS tertulis Aday dreaming


Beginilah penampakan saya pas kuliah...

 

Tidak usah dibahas, 
Udah keliatan ga terawat itu confused

Ya,,
Begitulah, kantong cekak dan kesibukan jadwal nongkrong membuat gw jadi cewe tak terawat. 
But, gw masih tahu diri kok pas sudah mulai praktek mengajar (PPL.red). Rambut gw udah panjang jadi bisa di cepol, ikut2an guru SD gw nih critanya, biar berkesan wibawa gt .

Muka? awalnya sih gw males buat dandan. Cuma temen gw sekelas nyuruh gw buat dandan. Gini kalimatnya kurang lebih. 

"Masak lo ngajar dengan muka kusem, mbok ya pakek bedak gt loh jo. Kayak mbak itu" sambil melirik mbak2 cantik yang tengah berjalan dengan jas almamaternya.

Waktu itu gw pikir bener juga. Gak mungkin gw ngajar dengan muka kusem kayak abis bangun tidur ato abis ngronda. Jadi begitulah ceritanya gw kenalan ama deodorant, bedak, lipstik dan teman-temannya serta belajar dandan yang bener.

Kenapa gw bilang dandan yang benar? Karena memang gw hoby dandan. Hanya saja dandan extrem yang cuma benar diatas panggung. Yup gw ikut Pantomime so dandanan yang gw pelajarin ya make up macam ini.




Gak mungkin kan gw ngajar pakek dandanan pantomime kayak gt?? Kalo dandan kek gt dibilang mau jadi badut apa nglenong lagi.

Dari PPL itulah gw mulai terbiasa dandan jika gw sedang mood.

Setelah lulus kuliah gw sempet 6 bulan ngajar di kota Sorong-Papua barat. Dandan dalam ngajar tetep lah. Biar seger dan murid kagak bosan ngliat dan dengerin gw nrocos di kelas. Bersyukur deh lo yang ngajar cuma 2 - 4 jam dikelas. Bagi orang produktif jam ngajar biasanya diblock seharian. Saat mati lampu ato terjadi kerusakan pada mesin pembelajaran dibelokkan dalam kelas. So bisa sampai 8 jam kita dikelas. Dari lumut masih berbentuk spora sampai jadi pohon. Kalo gak enak diliat mana mungkin murid betah?

Bedanya kl pas PPL rambut dicepol kali ini tidak. Cuma kucir kuda aja. Bedak? juga masih betah nongkrong diwajah gw. Alasan kali ini bukan cuma sekedar:

"Supaya keliatan agak berwibawa"

Namun karena gw gak pengen muka cepet keriput gara-gara panasnya Sorong. Yup gw sengaja pilih bedak yang mengandung spf paling tinggi. Gw blm terpikir buat pakek sunblock waktu itu.


Itu yang cewe gw, udah siang sih jadi agak kucel. Rok panjang dan sepatu pantopel haha

Sekarang kegiatan gw masih sama, tetep ngajar namun di pulau yang berbeda. Yup di Palu- Sulawesi Tengah. Agak beda dengan yang di Sorong. Disini gw lebih bisa mengexpresikan diri. Jujur gw punya 2 sepatu pantopel. Yang satu ala rocker model bots, gw males pakek. Yang satu bekas yang disorong itu merk buchery (merk favorit) tp udah g berbentuk setelah gw taruk dibengkel gt aja.

Sekarang gw pakek spatu biasa merk Nort The Star. Itu kembaran dengan tante gw. Murah kq 90 ribu. Dari segi sepatu gw emang guru kelewat gaul ya? laughing. Murid gw yang cowo pada ngile loh sama sepatu gw. Sebenarnya ceritanya dapet sepatu ini adalah cari sepatu safety. Yap buat ngindungi kaki gw tentunya karna lebih banyak nangkring di bengkel pas jam ngajar.

Gw gak dapet, adapun harganya mahal bingitz, kantong honorer gw kagak sanggup bro beli sepatu safety dengan harga 1 jtaan. Yang lebih murah? Ada sih hanya saja keliatan macho banget. Badan gw itu beraura macho dikit ditambah sepatu macho???

OMG kapan gw dapet jodo kl kek gt worried, so gak deh.

Kelewat gaul lainnya adalah :

Gw pakek softlens warna laughing

Itu juga punya alasan. Mines manat gw udah menginjak -2. Sebenarnya gw pakek kacamata, tapi berhubung hidung gw mancung kedalam makanya sering turun keujung hidung. Mengganggu baget ketika gw ngajar risih benerin kacamata.

Kemudian kenapa tidak pilih softlens bening aja?
Gw orang agak ceroboh, bagi yang pernah pakek softlens tau kan gimana rasanya kl softlens lo kebalik masangnya? rasanya "NGANJEL BANGET" dimata. kl warna gw lebih gampang bedain mana yang atas mana yang bawah. Ini penampakan gw sebelum dan seusai ngajar .

Cukup Gaul kan dan kadang sih gw ngerasa kelewatan dandan hahaha





Bedak? tak pernah absen
Blush on? tetep
Eye shadow ? Pakek yg soft2 aja
Eye liner ? Tak akan kutinggalkan laughing
Sepatu? akhir-akhir ini gw ngajar malah lebih sering pakek sendal gunung. Bukan karena tidak menghormati siswa cuma karena berhubung gw cuma punya sepatu utuh cuman 1 buat ngajar di hemat lah hahaha











  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read User's Comments1

Sebelah Timur Indonesia

Januari 2015

Kali ini aku tak tahu kemana arah pembicaraanku. Aku hanya meluapkan isi hati yang sedang kesal kepada yang tak ku tahu. Setelah 1 bulan dirumah kukira aku kembali mengajar dengan senyum keramahan dan hati yang bahagia. Ternyata tidak, bahkan semakin pilu..
Aku kira aku dikirim kemari untuk membuat mereka pintar. Ku kira aku dikirim kemari untuk membuat mereka mempunya prestasi. Kukira pula aku dikirim kemari untuk memberikan mereka bekal ketrampilan agar memperoleh pekerjaan seusai sekolah. Ya untuk 30 % nya, selebihnya bukan itu.

Fakta yang terjadi adalah aku dikirim kemari untuk perlahan memperbaiki karakter mereka. Ya mereka yang hanya selisih tak sampai 10 tahun itu sungguh tak terduga. Anak-anak yang aku kasihi itu memang sedang dalam perubahan hormone menuju dewasa. Kenakalan mereka juga luar biasa.
Terkadang aku merasa menyesal memilih kota ini sebagai tujuan utamaku. Menyesal karena iri melihat teman-temanku yang ditempatkan di Jawa sana tak sekeras ini pekerjaannya (mungkin). Tak juga yang banyak mempunyai masalah dalam mengurus anak-anak dengan persoalan yang terkadang hanya kita lihat ditayangan televise.Cuma kisah yang terkadang timbul dari sebuah tujuan sepele “agar penonton terenyuh”. Disini semua nyata, real didepan mata. Apakah hanya aku yang merasakan pilu dan terlalu larut dalam kisah mereka??

Oktober 2013

Moh. Ri*k* namanya. Manis anaknya walau kulitnya agak hitam. Dengan gaya dandan slengek’an pertama kali sudah kucap dia sebagai anak nakal. Walau begitu aku bukanlah tipe guru yang killer/tukang bully. Dia selalu ceria dan aktif bertingkah dengan temannya namun pura-pura diam saat ada di depan guru. Tabiatnya memang sudah dikenal “nakal” oleh guru yang pernah mengajarnya. Mulanya aku juga demikian namun hati terasa pedih mendengar kisahnya.
Anak itu punya masa lalu yang kelam. Berat sungguh perasaan yang dia simpan dibalik kenakalannya itu. Sejak kecil sebelum dia mampu mengucapkan huruf “R” dengan lancar dia sudah ditinggalkan oleh kedua orang tuanya. 

Perceraian itulah penyebabnya. Dia seakan dibuang oleh orang tua yang harusnya membesarkan, menafkahi dan mendidiknya. Bersyukur tantenya mau merawatnya dengan hidup seadanya. Aku tidak tahu apakah karena merawat anak itu sehingga sampai sekarang tantenya belum menikah padahal kutaksir umurnya sekitar 45 thnan. Apakah cobaan hidup yang membuatnya terlihat tua atau memang keadaan memang seperti itu. Merekalah yang tahu. Sebagai guru aku memang salah.Kadang aku mengijinkan dia membolos dengan alasan mendapat pekerjaan serabutan. Membantu tantenya untuk sekedar menjaga api didapur tetap menyala.

November 2014

Mu*aj*r itu namanya. Dia siswa kelas 3. Ya kurang 1 semester lagi langgahnya untuk menyelesaikan sekolahnya. Tapi masalah hidupnya bukan hanya menyelesaikan sekolah saja. Dia juga harus menjadi tulang punggung untuk meringankan beban tantenya. Tak beda jauh dengan kisah Ri*k*. Dia ditinggalkan oleh kedua orang tuanya karena sebuah perceraian. Dia sedikit lebih beruntung dari Ri*k*, saat ditinggalkan dia sudah duduk di Bangku SMP dan mempunyai tempat bernaung. Hanya tempat bernaung tanpa tahu dimana dia harus meminta nasi untuk makan. Tanpa tahu bagaimana dia membayar sekolah dan kebutuhan hidupnya sehari-hari.

Hidupnya yang keras telah mengajarinya untuk mengerti kesusahan orang lain. Tantenya yang juga terlunta-lunta ngekos kesana kemari dengan pekerjaan yang serabutan seta harus mengurus ketiga anaknyapun ditawarinya untuk tinggal bersamanya. Menemaninya serta membantunya untuk mengurus rumah. Begitulah pemikiran remaja ini. Tantenya juga tak mempunyai pekerjaan dengan penghasilan yang cukup untuk menyekolahkan ketiga anaknya. Mu*aj*r juga mencoba mengerti, dia membantu tantenya mencari uang dengan bekerja disebuah perusahaan kayu kecil-kecilan dengan bayaran 50 ribu – 160 rb per minggu.

Dia juga sering membolos. Tak ada kendaraan menuju sekolah dan bekerja membantu tantenya karena tunggakan sekolah keponakanya. Apakah alasan itu dibuat-buat? Tidak,, Beberapa kali dia mencoba untuk berangkat sekolah, mengenakan sepatu seragam dan membawa peralatan sekolahnya kemudian duduk dipinggir jalan menunggu orang yang mungkin bersedia mengantarkanya ke sekolah. Ongkos angkot? 4 ribu rasanya terlalu mahal untuk dirinya. Sering ada orang yang bersimpatik mengantarkannya kesekolah walau pun telat. Namun juga tak jarang dia harus kembali kerumah karena tidak ada tumpangan, mengganti bajunya dan pergi ke tempatnya bekerja.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read User's Comments0